Kumpulan Puisi Wira Nagara Yang Akan Bikin Kamu Baper

Kumpulan Puisi Wira Nagara Yang Akan Bikin Kamu Baper !!! Puisi saat ini telah menjadi media untuk mengekspresikan diri. mengungkapakan segala rasa yang sulit terungkapkan, kamu bisa mencoba puisi untuk mengungkapkannya yang sedikit mungkin bisa mewakili perasaan.

Jika kamu belum mampu membuat puisimu sendiri jangan takut (emang hantu bikin takut), kamu bisa membaca puisi puisi karya orang lain yang mungkin bisa mewakili perasaanmu saat ini. Apakah kamu sedang patahati ? hmm kalau iya ni mimin akan membagikan kamu kumpulan puisi wira Nagara yang akan bikin kamu baper hehehe (Lebay amat).

Tapi sebelum mimin bagikan pusinya ada baiknya kalau kita berkenalan dulu dengan penyair yang satu ini, karena kata pujangga “tak kenal maka tak sayang,  kalau tak sayang sulit kepelaminan” hehe...(derita mimin)


Siapakah Wira Nagara ?

Namanya Wira Setianagara atau biasa dipanggil Wira Nagara. Pria brewok dengan khas kumis di pelintir ini lahir di Batang,  Jawa Tengah pada 21 November 1992. Dia merupakan seorang sarjana Agroteknologi Fakultar Pertanian, Universitas Jendral Sudirman, di Purwokerto. Dia juga seorang Stand Up komedian yang di materi matiranya terselipkan sajak-sajak patah hati nan menggelitik. Dan dia mampu mengukir tawa dengan sajak dan syair yang telah menjadi ciri khasnya.

Baca Juga :

Pria yang di juluki presiden patah hati ini juga telah merilis buku puisinya yang berjudul Distilasi Alkena dan  Disforia Inersia, kamu yang anak IPA pasti tahu arti dari judul bukunya hehehe (Mimin juga Ngak tahu). Hoo iya yang penanasaran dengan buku karya wira Nagar langsung saja ke tokoh buku kesayangan anda.

Saya kira cukuplah sudah kita berkenalan, berikut mimin suguhkan Kumpulan Puisi Wira Nagara yang bikin baper selamat membaca....

Sebab Aku Mencintaimu

Sebab aku mencintaimu..
Aku ingin mengganti darahku dengan namamu
Agar kelak saat kau lupa tentang dirimu, kau bisa membacanya dengan merobek nadiku

Sebab aku mencintaimu..
Aku ingin menutup mataku dengan senyumanmu
Agar kelak saat orang lain adalah alasanmu bahagia, kau mengerti kenapa aku tak lagi bisa melihat dunia

Sebab aku mencintaimu..
Aku ingin mengganti paru-paru dengan keberadaanmu
Agar kelak saat kau pergi, kau mengerti kenapa aku bisa mati

Sebab aku, mencintaimu..
Aku lupa cara berpikir, karena di dalam kepalaku hanya wajahmu yang terukir
Aku lupa cara berjalan, karena di dalam langkahku tiada lagi kakimu yang membuatnya beriringan
Aku lupa caranya hidup, karena di dalam hariku hanya hadirmu satu-satunya yang aku hirup

Sebab aku mencintaimu..
Jangan pergi, aku masih ingin memelukmu..

Kopi, Lukisan, Kenangan

Lihat..
Tepat setelah lampu-lampu di padamkan
Kau menyala sebagai satu-satunya yang aku rindukan
Disini,
Di tempat yang paling kamu hindari
Aku pernah berdiri
Menggores kata menulis warna
Pada ratapan panjang yang menguat dalam dinding kecemasan
Aku mengisahkan kenangan di kepasrahan yang begitu lapang

Retak berserakan ..
Tanpa kediaman
Terkoyak sepi, melayang di antara pekat aroma kopi
Dengar,
Tepat setelah jejak-jejak di langkahkan
Kau menyapa sebagai satu-satunya yang ku nantikan
Disini, di peluk yang pernah kau nikmati
Aku masih sendiri
Mencari kehilangan, menemui perpisahan
Pada letupan kenang yang memuat kekosongan
Aku membicarakann senyummu di keindahan yang telah hilang
Hancur berkeping, tersapu kesunyian, terinjak lara
terlarut dalam pahit di seduh air mata

Tunggu..
Santailah sejenak
Karna tepat setelah meja-meja di tinggalkan
Kedai ini menyesak sebagai satu-satunya keterangan
Satu kisah yang pernah kita upayakan
Beribu rencana yang pernah kita perjuangkan, lenyap
kau memutuskan berpindah hati
Sebelum satu persatu rencana berhasil di wujudkan

Menggores kesadaran
menyayat perasaan
Pada setiap kata yang memuat pertanyaan
Aku mencari kau yang aku rindukan
Aku menyapa kau yang aku nantikan
Aku mencari
Aku menyapa
Aku menanti
Aku merindu
Aku terisak
Aku menunggu hadirmu

Dan kini,
Satu-satunya yang tersisa hanyalah goresan yang aku buat sebahagai prasasti kesendirian
Kapanpun sunyi merasuk jiwamu, kemarilah
pesan kopi terpahit dengan kenangan termanismu
Genggam kesedihanmu sebagai duka paling bahagia
Dan bila hatimu butuh di dengarkan..
Temui aku dalam perbincangan, niscaya kopi yang kau pesan tak akan sepahit kehilangan.

Destilasi Alkena

Pernah bahagia kita merekah indah, tanpa sedikitpun gelisah.
Saat lantunan rindu adalah alasan tiap pertemuan, saat mencintaimu bukan hanya sekedar lamunan.
Semurung mendung sederas hujan, mimpiku memuai hebat adanya ketiadaan.
Aku tak pernah menyesal atas keputusanmu memilihnya, yang aku sesalkan adalah tidak ada sedetikpun kesempatan bagiku membuatmu bahagia.

Kesalahanku, menjadikanmu alasan segala rindu..
Waktupun mengurangi tetesan hujan, menjadi bulir-bulir kenangan.
Ia menelusuk tanpa permisi membasahi nurani.
Merangkat naik menyusun kata yang dibicarakan oleh pelupuk, memaksa mata bekerja mengeluarkan kalimat penuh derita.

Degup jantung menyatu detik, menyuarakan penyesalan yang runtuh menitik.
Bukan perih yang aku ratapi, tapi pengertian yang tak pernah kau beri.
Sadarlah... aku telah mencintaimu dengan terengah-engah.
Mencibir oksigen dengan menjadikanmu satu-satunya udara yang aku izinkan mengisi setiap rongga.
Menghempas darah dengan namamu yang mengalir membuat jantungku berirama.
Padamu aku jatuh hati.. bahkan sebelum tuhan merencanakan adam dan hawa diturunkan ke bumi.
Kesalahanku, tak pernah mencintaimu selain kamu...

Tingkat sepi paling mengerikan adalah sepi dalam keramaian, mengulik rasa secara primitif dan tak pernah mengenali dunia yang telah jauh mengalami perubahan
Bagaimana mungkin aku menjauh, jika hanya padamu keangkuhanku meluluh?
Bagaimana mungkin aku pergi, jika bayanganmu masih saja menghiasi mimpi?
Bagaimana mungkin aku berpindah, jika hanya padamu hatiku bersinggah?
Kesalahanku, isi doaku tak pernah selain dirimu..
Cinta tak selamanya tentang kepemilikan, tapi cinta adalah tentang keikhlasan.
Terima kasih untuk segala rasa..
Kesalahanku adalah tak pernah merasa, bahwa untuku kau tak pernah punya cinta.

KITA

Sebelum hadir kata kenyamanan, pastikan itu cinta bukan cuma penasaran belaka.
Karena sering kita melihat hati-hati yang patah,sebelum cinta benar-benar merekah.
Semua itu berujung pada saling menyalahkan dan saling mencaci satu sama lain.
Hingga akhirnya tak pernah ada lagi saling sapa akibat kegagalan menanggapi rasa.
Jatuh cinta tak pernah bisa dikatakan biasa.
Ada rindu yang selalu jatuh di terik sepi yang lupa berteduh.
Ada bosan yang selalu tertolak di tiap angan yang begitu menginginkan.
Serta, ada sakit yang tak akan pernah membekas di tiap hati yang selalu ikhlas.
Iya, maaf.
Kata sederhana yang selalu menjadi juara.
Begitu mudah diberikan, begitu cepat dilupakan. Berikut semua penjelasan tanpa henti tentang berhenti menyakiti hingga janji setia sampai mati.
Beserta pelukan hangat sehabis pertengkaran dan bisikan sayang yang begitu menenangkan.
Kemudian, lupa akan luka. Hilang akan benci.
Perlahan pun. Berganti.

Lepas genggaman, cinta terbunuh pelan-pelan.
Terutama, tentang kita.
Sesederhana aku mencintaimu, serumit itu kau mencintainya.
Sesederhana aku ingin membahagiakanmu, serumit itu kau bahagia dengannya.
Kau, adalah nama dalam doa yang selalu kubicarakan dengan Tuhan.
Sebelum akhirnya aku sadar, satu huruf terucap dariku pun tak pernah kau dengar. Namun ingat, pada kehilanganmu aku berpesan JANGAN MENCARIKU! Tapi tanyakan pada perasaan, adakah aku di masa depanmu?

"Karena kita, adalah satu ragu yang mengumpul untuk saling menjauhi
Kita, adalah dua hati yang sudah enggan bertegur harap dalam janji
Kita, adalah tiga kata ‘Aku Sayang Kamu’ yang membisu dalam sepi.
dan
K.I.T.A, adalah empat huruf yang tak bisa dipersatukan kembali.."

Elegi Hemostasis

Terkadang tangis tak selalu mengurai luka, ia juga mengisyaratkan bahagia dalam derai air mata.
Seperti saat ini, kala kau hadir di tenagh-tengah sepi.
Menegaskan bahwa tak bisa melupakanmu, bukan berarti aku tak bisa menemukan cinta yang baru.
Sebab rinduku ini bagaikan pualam, aku harus membiasakan ia tergesek beragam rasa agar tetap berkilau tak seragam.
Agar hati tak berubah menjadi jeruji, tanpa warna yang bergantian menghiasi.

Cinta, hadirmu ada, menyajikan suatu karunia..
Ya.. aku jatuh cinta, kelip bintang dan terang bulan terasa biasa.
Entahlah, mungkin mereka kalah meriah oleh hatiku yang kian merekah.
Keluar dari peparumu yang mengimpit sesak, menyapu debu-debu masa lalu yang hinggap di sudut riak.
Mendorongnya hingga kerongkongan, membereskan sia janjimu yang masih menempel di perasaan.

Cuh... ludah itu untukmu, dan semua masa laluku.
Melawan arus rindu yang biasanya, mengalahkan keinginan untuk mencintaimu selamanya.
Menggedor beribu pintu, menawarkan cinta yang baru.
Bersiap untuk berjuta kenyamanan yang hadir saat dipersilahkan, berpeluk kembali pada setiap kecewa saat penolakan.

Tak masalah..
Bagiku itu lebih terpuji daripada harus hidup dihatimu lagi.
Sebab kini malamku, bukan lagi tentang kamu...

Singgah.. ke tiap hati dengan semangat yang membuncah.
Mencari yang paling tepat, kadang terlalu jauh mencari hingga melupa hati yang paling dekat.
Menyusuri ruang penasaran terbaik, berpasrah akan kembalinya perasaan yang di bolak-balik.
Berputar hebat merotasi waktu, sebab telah datang pesona gugup menunggu akan hadir sebuah temu.
Memberi kejutan yang menyenangkan, memberi pelukan yang menenangkan.
Mengakhiri dengan kecup, menegaskan masa lalu yang telah ku tutup.

Sampai..
Menetap dengan indah.
Pada satu hati, pada satu cinta yang mendiami.
Setia pada pilihan, walau jauh darri kesempurnaan.
Sebab bahagia itu diciptaka bukan ditemukan.
Bertanggung jawab secara adil,  pada setiap keping hatinya yang aku ambil.
Bertanggung jawab secara penuh, menjaga hubungan agar tetap utuh.
Menjadi satu-satunya alasan cinta yang jatuh, tanpa meminta harapan lain yang harus runtuh.
Menjagamu, agar tetap utuh dipelukanku, hingga terlepas oleh kehendak waktu.
Karna kini kamu adalah kamu, bukan lagi tentang dia..

Deteorisasi Hepatalgia

Ada denyut sesak saat mendengar kabarmu sekarang, bahwa kau telah menemukan seseorang, dan bersamanya kalian saling mengikat sayang.
Kau mengabariku untuk datang, berkunjung pada singgasana yang membuat kalian menjadi raja dan ratu semalam.
Aku terdiam, seperti yang kau lakukan dulu saat aku mengungkapkan rasa padamu.
Bahwa sesungguhnya aku tidak terima atas segala bahagiamu, karena aku selalu yakin aku yang paling bisa membahagiakanmu.
Namun terlambat, padanya cintamu telah tertambat.

Kau tak pernah memberikan kesempatan, menjadikanku teman cerita sudah cukup membuatmu nyaman.
Sedetik saja sungguh aku ingin memilikimu, walau tak selamanya paling tidak, bisa mewarnai sebuah cerita.
Karena kini tentangmu hanyalah perih, dan penyesalan yang terucap lirih.
Isi kepalaku masih saja tentangmu, namun ketiadaanku dihatimu membuatnya pilu.
Satu hal yang masih membuatku tersenyum adalah anugerah kehormatan yang kau berikan atas hancurnya segala perasaan.
Namun tersenyum, hanya kamufulase kesedihan dari rasa sakit yang begitu ranum.
Ditemani kepulan penyesalan dari rokok yang aku bakar dengan kecemburuan, aku merayakan kepergianmu bersama air mata yang merintik bersamaan.
Ditempat berbeda pun kita bercerita, kau dan dia berpelukan dalam ikatan pernikahan,
Aku disini berpelukan dengan kesendirian.

Cintamu resmi dia miliki, dengan segala ucapan selamat yang mengiringi kalian dalam ikatan suci.
Namun terserah, mimpiku tentangmu telah berubah.
Aku adalah secangkir teh yang kau lewatkan di lain meja, yang tak diaduk menjadi dingin dalam hambar yang sempurna.
Terlalu sering kau lupa, sering pula kau jadikan bahan bercanda, yang akhirnya kau hubungi saat tangismu mendera.
Sebelum akhirnya tenggelam ditelan diam, mulutmu hanya berbicara tentang lain pertemuan, padahal didepanmu aku melebarkan telinga menunggu jawaban.
Terkumpul kekecewaan, kau semakin tak wajar membicarakan orang lain di depan hati yang jelas-jelas mendamba kepastian.

Tak perlu terkau pikirkan perasaan orang lain, terlihat jelas bahagiamu terlalu egois untuk dibagi.
Aku pun tak terima jika nantinya aku hidup dengan seorang pematah janji;
Maka bersenang-senanglah dengan dia yang kau pilih untuk menemanimu sampai tua, hingga suatu hari nanti mendengar namaku akan membuatmu terbunuh tepat di dada.
Penyesalan akan mengerogoti perasaanmu, ucapan maaf akan kau teriakan dalam setiap doa, dan tangisan akan menyelimuti setiap malammu penuh nelangsa.
Namun sia-sian, pada hari itu rasaku padamu telah tiada.
Sebab aku memutuskan pergi, karena ternyata hatiku terlalu mulia untuk kau tinggali.
Dan bila nantinya hatimu diselimuti oleh kerinduan, menangislah karena kau telah kulupakan.

Bagaimana puisinya sudah mewakili perasaan anda saat ini ? hmm semoga hehe. Itulah kumpulan puisi wira Nagara yang bisa mimin suguhkan untuk kamu semua semoga bermanfaat dan sampai jumpa di kumpulan puisi lainnya...

0 Response to "Kumpulan Puisi Wira Nagara Yang Akan Bikin Kamu Baper"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel